Selasa, 19 Agustus 2014

Ketahuan Labil

Bismillahirrahmanirrahim.

Malam-malam suwung, nggak ada kerjaan mending posting. Padahal harusnya belajar, H-2 ujian, ckck. Oke, kali ini saya akan membahas sesuatu yang lumayan membuat saya tengsin, di depan adik saya sendiri.

Kemarin sempet ketemu sama adik saya pas lagi liburan puasa deket-deket lebaran. Maklum, saya ngekos di Purwokerto, dan pulangnya nggak pasti sebulan sekali, dan adik saya tinggal di rumah nenek saya, karena SMA-nya dekat dengan rumah nenek saya. Ya, sama kayak waktu saya SMA, tapi kita beda almamater, saya SMA 3, dia SMA 6 Semarang.

Nah, ceritanya, kita lagi nonton TV di ruang belakang. Karena tv kita ada di belakang, dan parahnya, gara-gara ini, kalau ada tamu yang ketok pintu dari depan rumah, seisi rumah kadang nggak ada yang denger. Haha, parah ya, kasian tamunya. Selain itu karena rumah kita itu kayak labirin, belokannya lumayan sering, jadi kalo ada suara tamu, paling mentok itu suara nabrak tembok, nggak belok sesuai belokan rumah kita, haha.

Sore-sore waktu bulan puasa, adik saya yang kelelakian itu, karena sering naik gunung, lagi nonton acara kesukaannya. Saya? Kebetulan baru aja bangun tidur karena kecapekan puasa, hehe. Buru-buru saya tunaikan kewajiban Ashar, terus habis itu saya ikutan nongkrong di depan tivi. Tahu adik saya nonton apa? Nonton stand up comedy! Saya ikutan aja nonton, tapi agak roaming pertama-tamanya. Ini acara lawak yang mau nggak mau kadang saya harus ikutan mikir kalo mau ikutan ketawa. Nggak kayak kalo nonton lawakan wayang orang, yang liat muka pemain sama cara ngomongnya aja udah ketawa.

Karena bosen nggak ketawa-ketawa juga, saya minggir, niatnya mau tidur lagi sampe maghrib, tapi malah dipanggil suruh bikin tahu goreng. Yaudah, mending saya beranjak, dan tidak melanjutkan menonton cara lawakan yang agak susah diikuti itu.

Besoknya, saya ikutan nonton lagi. "Apaan sih, nih, ngga? Nggak lucu amat." Adik saya yang namanya Ingga ini nggak ngejawab. Dia ini sok cool banget orangnya, saya sampe sebel. Kalo sms jawabnya singkat singkat, giliran nggak punya pulsa, minta kirimin pulsa ke saya. "Yaudah tho nduk, namanya juga adik sendiri. Daripada dia minta ke orang lain?" Jawaban diplomatis dari ibu saya. Tapi gegara dia kalo di sms jawabnya singkat-singkat, saya jadi mengultimatum, "Nggak mau sms dia lagi ah, buk. PENDEK banget balesnya." Saya jadi mikir, jangan-jangan dia nggak sayang sama saya pfft.

Nah, pas hari itu saya nonton, ada seseorang yang menurut saya lucu banget. Dan 'menarik' hati saya. Keesokan paginya saya searching di youtube tentang orang itu, dari mulai waktu dia tampil dan lawakan-lawakan yang dia bikin. Lucu gitu. Terus adik saya ini kan ngikutin nonton apa yang saya tonton, ya jadi dia tahu apa yang saya tonton. Dan sepertinya, dia mengasumsikan sesuatu yang lain.

Singkat cerita, akhirnya tiba hari lebaran, dan kita mau silaturahim keluarga. Saat itu, rombongan kami dibagi-bagi, yang pakdhe budhe ikut mobil ayah saya, yang anak-anak dan sepupu ikut mobil sepupu saya. Nah, di dalam mobil sepupu saya ini, banyak hal yang diobrolkan. Salah satu pertanyaan yang diajukan kepada saya adalah, "Dhe Ais, gimana calon? Dapet orang mana nih?" Ini pertanyaan yang sudah saya jawab berkali-kali dengan jawaban BELUM ADA. Teteeeup aja, ditanyaaaiiiin lagi. Iseng, saya nanya ke adik saya, "Tuh ngga, dapet orang mana, aku?" Dan sodara-sodara tahu adik saya bilang apa?

"Orang pribumi mas, orang asli *piiiiiiiip*" (menyebutkan salah satu kota di jawa barat, ngga usah ditebak ya). Parah banget, ternyata dia tahu saya menyimpan sesuatu gegara saya liat video stand up comedy. Tengsin kan, saya ternyata ketahuan lagi labil, haha. Tahu aja dia ya, lagi gimana suasana hati saya, ahaha.    


2 komentar:

  1. asli mana iiis? sumedang? tahu asli sumedang?

    BalasHapus
  2. sama kayak tempat tinggalnya tahu pong kok zaa hahahaha

    BalasHapus

need your support :)