Kamis, 28 Desember 2017

Akibat Kebanyakan 'Nyinyir'

Haaaai, assalamualaikum!

Udah lama nggak posting ya huhu, maapkeun. Lagi sibuk nih. Sibuk beralih profesi dari mahasiswa jadi Netijen Jaman Now! (itu terhitung profesi gak ya? wkwk)

Semenjak terombang-ambing antara status yang tidak jelas ini (mahasiswa bukan, tapi belum kerja juga), saya jadi terlalu sering beraktivitas di media sosial. Terutama semenjak mengganti akun instagram yang tadinya fake account jadi official account, jadi sering folo-foloan sama temen-temen asli di dunia nyata yang punya akun instagram. Tadinya saya emang cuman aktif sebagai kepoers (sampai sekarang juga masih kepoers sih), tapi sekarang saya sudah aktif jadi commenters (tukang komen maksudnya, mah). Ah masak sih? Nggak pernah tuh lihat ais jadi tukang komen di instagram?

Hahahaha. Komenter di sini maksudnya komentator offline gitu. Jadi nggak berbentuk ketikan nyata. Apalagi didukung dengan kelengkapan amunisi berita-berita nggak penting yang saya peroleh dari akun-akun gosip, yang memiliki berjuta nama, mulai dari lambe_sisa, lambe_pedes, dan lain-lain.

Astaghfirullah, dosa nggak sih follow-follow akun macam itu? Mendingan follow instagram @retnohening, yang isinya celotehan dedek pinter kirana. Yaaa, dibilang dosa sih iya dong, isinya ghibah semua sih. Dan inilah awal mula hobi saya yang lama-kelamaan jadi keahlian yang saya miliki, keahlian nyinyir.

Sebenarnya arti kata nyinyir apaan sih?
Ini nih, kalo menurut KBBI
sumber : kbbi.web.id
Berarti sama aja kayak cerewet doong? Yaa, istilahnya sama aja kayak kalo ada foto 'yang minta banget dikomen', terus mulut kita nggak tahan buat mengulang-ulang isi pikiran yang ada di kepala kita, "Iiiiih, kok gitu sih, masak fotonya alay gitu!"

Atau kita bisa pakai dari sumber lain, seperti di bawah ini 
yang ini sumbernya dari kbbionline.com
Nah, yang ini penggunaannya lebih cocok ya. Bakat nyinyir saya sebenarnya sudah ada dari sejak sekolah SMA. Bayangin aja, di sekolah temenannnya sama yang kalo ngomongin orang udah jago banget, ngalahin pembawa acara silet. Bakat ngomong nyelekit udah tertanam semenjak SMA. Pas SMP sih saya seringnya diem, dan manut-manut aja. Pas SMA udah semakin keliatan mbelingnya hahaha. 

Sebenarnya kebanyakan nyinyir juga negatif sih. Kalau ngeliat orang lain jadi rasanya adaaaaa aja yg bisa dikomenin. Jadi gampang iri kalo kata saya mah. Kalau udah iri sama dengki, itu mah udah ga boleh ya. Misalnya lihat orang prestasinya keren, bukannya termotivasi, malah jadinya, nyinyir, "Iiih, kayak gitu doang mah, aku juga bisa kali. Gampang!" Walhasil jadi meremehkan orang lain kan. Padahal ukuran orang lain kan belum tentu sama kayak ukuran yang kita gunakan. Bisa saja dia memulai sesuatu dari yang awalnya sangaat sulit buat dia, dan sekarang sudah bisa berhasil kan suatu kebanggaan buat dia.

Ada kalanya juga orang lain yang mengupload sesuatu di akun instagramnya tujuannya bukan buat pamer semata, tapi untuk memori dirinya sendiri. Penting lho ini. Apalagi buat orang-orang yang mudah lupa kayak saya. Salah satu tujuan saya nulis di blog itu juga karena alasan semacam ini. Ada bagian dari hidup saya yang bisa dikenang suatu saat nanti oleh diri saya sendiri. Ini looh, ais jaman masih suka nulis, tulisannya masih layak baca kok, nggak kayak sekarang.. hahaha.

Sebenarnya dari tulisan ini ada beberapa tujuan yang ingin saya capai. Yang pertama, yaaa beneran pengen tobat, nggak nyinyir-nyinyir lagi. Someone told me kalo keseringan nyinyir, nanti jadi pribadi yang nggak pedean, karena takut dinyinyirin sama orang lain, seperti halnya diri ini yang suka nyinyirin orang lain. Lagian nyinyir terus juga nggak baek kan yeee, jadi gampang iri kayak yang tadi udah saya bilang sebelumnya.

Selain itu, tulisan ini juga buat trigger saya, biar bisa nulis lagi. Hahaha, agak kejauhan ya. Ini adalah tulisan kesekian yang bridging-nya kejauhan, dari nyinyir trus bisa nulis lagi. Anyone can relate? Yaa berkaitan dengan rasa pede itu sih, pengen kayak dulu lagi, mau nulis apapun yaaa bodo amat, yang penting nulis aja. Pengen banget bikin tulisan yang bermanfaat buat diri sendiri, buat jadi reminder untuk ais di masa yang akan datang. 

Oiyaaa, pengen salam juga buat temen saya si aicah, alias Aisyah Apriliciciliana yang katanya pengeeeen jadi penulis. Da kamu mah udah bisa nulis jeung, cuma belum keliatan aja. Aku barusan aja kepo blog dia di sini atau ketik link ini https://aprili-ciciliana.blogspot.co.id/.

Udah aah, nanti ais nulis lagi yaaaa, mau nonton drakor dulu. bubyeeeee


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

need your support :)