Selasa, 20 Oktober 2015

Mencintai Harapan (part 2)

Assalamu'alaikum!

Dis is another story about mencintai harapan. Yuk direnungi yoook.

"Eh, kamu kenal si X, nggaak?"
"Lah, kamu udah nggak kagum lagi sama yang suka duduk di bangku kayu depan taman kampus itu?"
"Hehe, dia ilang mulu sih!"
"Dasar ababil, si X yang temen KKN-nya si Y nggak sih?"
"Loh, aku malah nggak tau kalo dia temen KKN-nya Y."
"Terus kamu tau dia dari mana?"
"Ngeliat waktu wisuda. Terus baca di buku alumni kalo IPK-nya cumlaude. Yaaaaa pinter ya dia! Padahal kan jurusan dia susah tuh dapet IP segitu." jurusan apa? jurusan sesuatuuuuuh that have something connected with ***** haha
"Haah? Yang mana sih? Kok aku nggak nyadar?"
"Aku punya mata elang tauk. Bisa liat orang yang kagumable, eh adorable. Sekarang dia abis lulus ke mana ya? Jangan-jangan dia balik ke kampung terus nggak ke sini lagiii..."
"Yah elah. Tuh di buku alumni ada nomernya kan? SMS orangnya tanya dia lagi di mana. Sekalian catet alamatnya, kirim surat kek, paket kek ke rumahnya. Eh tapi dia udah punya patjar loh."
"Dih, kenal aja kagaaaak. Oh iya? Pantesan pas abis wisuda dia gandeng perempuan."
"Ampuun, bisa-bisanya ya eloh. Ibunya kali tuh. Ngapaiiin coba elo suka sama orang gak kenal gitu. Emang dia ganteng ya?"
"Enggak. Tapi... pinter doang kali ya. Pesona orang pinter itu nggak pernah pudar tauk wakakak. Eh orang yang digandeng cewek kecil kurus berkerudung gitu."
"Iya tuh, mbak patjar tuh. Suka tuh sama yang jelas-jelas aja kenapa sih. Jelas jomblonya, jelas kalo kamu kenal. Jaaaan jaaan." 

"Seleranya yang kecil-kecil gitu, ya. Oke aku kurusin badan abis ini."
"Ini bocah, cari jodoh buka semata ngurusin badan doang. Berdoa, sholat, belajar, selesaiin tuh koasnya dulu."

"Emang kamu nggak mau pas koas ada yang merhatiin? Aku mau nyambi lah gapapa."
"Sanggup hamil pas koas kayak mbak A? Ntar kecapekan risiko abortus loh."
"Doain aku makanya, aku mau berusaha nih. Umur udah 20plusplus. Eh tapi yang tadi jangan dipikirin ya. Itu hanya fatamorgana semata."
"Yang mana? Yang cowok alumni itu? Iye iyee. Elu mah bosenan orangnya, gueh juga ngerti keleus."
***

Yaampun itu orang plin plan banget ya. Bisa gitu ganti-ganti objek. 
Itu sekali lagi contoh tentang mencintai harapan. Maksudnya adalah, ketika kita fokus pada harapan yang kita tumbuhkan, bukan tentang objek yang kita tuju. Makanya objeknya bisa ganti-ganti. Karena harapan seseorang bisa ganti-ganti juga haha.

Oya, saya mau ngucapin semangat dan sukses buat Rieza Amalia S.T. yang masih fokus cari pengalaman, tapi tetep di Semarang aja. Sama si Adila Ashari S.E., juga sih, yang tadi malam sudah lighten up my spirit, dat sometimes goes down to the earth wkwk. Teman-teman ambisius ex smaga yang dulu pernah berjuang bersama menghadapi kejamnya ujian praktek, ujian nasional, ujian sekolah. Cuma kurang si Anindita Henindya, S.Si, yang ditunggu kabarnya nggak muncul2. Aku doain kamu dapet suami pembalap (kenapa? bisa baca di postingan ini). Ga nyangka dari dulu kalian lah yang bikin blog aku berisi sesuatu ga penting sampe sekarang isinya masih ga penting. Sekarang kita sudah punya nama tambahan masing-masing, aku terharu gaeeeesssss :'(. Kalian lagi sibuk cari kerja, dan aku masih dua tahun lagi menyelesaikan program profesi, oke deh kalian meninggalkanku fiks.

Ini postingan random abis. Udah lah ya, saya mau merenungi tugas yang nggak jadi-jadi dari kemarin. 

Oya, nyambung dari dialog di atas, semoga selepas lulus, buat si X yang saya nggak ngerti juga lagi di mana sekarang, sukses ya. Wahaha ditungguin tuh sama orang ababil di atas.

2 komentar:

  1. Ketauan banget lg galau sih dazar -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh eloh. kan aku udah bilang emang aku lagi galo gimana sih

      Hapus

need your support :)