Minggu, 10 Mei 2015

Jangan Terlalu


X : Lah, katanya kamu udah ikhlas siapapun itu, kok hatinya tetep menjurus sih?
Y : Yaa, gimana ya. Kan tetep aku punya bayangan ke seseorang...
X : Bayangan sih bayangan. Tapi kayaknya kamu deket sama dia juga ya? Hati-hati, fitnah yang kayak gitu bahaya lho kalo ngga ada yang ngendaliin.
Y : Tahu darimana aku deket? Ngga ada buktinya.
X : Yaa, interaksimu ke dia yang tahu kan cuma kamu, Allah sama dia.
Y : Tuh kan suudzon.
X : Aku cuma mencoba memberi pandangan dari orang yang mungkin nggak deket sama kamu. Barangkali mereka berasumsi kayak gitu. Soalnya kan kamu pamer2 gitu kalo ada bayangan ke seseorang.
Y : Mereka ngeliat dari mana?
X : Status medsosmu, berita2 yang kamu share. Banyaklah. Asumsi orang kan lain-lain.
Y : Ya, kan ingin berbagi.
X : Tapi itu memperlihatkan penjurusan hatimuuuu. Biar apa? Biar orang tahu terus mikir aneh-aneh? Ya semoga beneran deh kamu pilih jurusan yang bener. Kalo salah, kasian jurusan hatimu yang sebenernya, nanti. Semoga nantinya aku nggak jadi korban salah jurusan. Kamu juga deh, aku doain.
Y : .......
X : Kalau ingin berbagi, jangan terlalu tunjukkan kecenderungan hati. Itu sih pesenku.

3 komentar:

  1. makjleb ! huhu, gak kepikiran sampe segitu, tapi ternyata tidak baik ya...

    BalasHapus
  2. Dhyna Azeegha: iyaaaa, jangan sampai jadi korban atau pelaku salah jurusan yaa.. sama sama menyakitkan hehehe *sotoy


    Pengobatan Limpa Bengkak:terimakasih sudah meninggalkan komentaar :)

    BalasHapus

need your support :)